jerman: Merkel: ‘Hari yang menyedihkan’ saat Jerman menandai 100.000 kematian akibat Covid
World

jerman: Merkel: ‘Hari yang menyedihkan’ saat Jerman menandai 100.000 kematian akibat Covid

BERLIN: Kanselir Jerman Angela Merkel menyebut Kamis sebagai “hari yang sangat menyedihkan” dan mendukung seruan untuk lebih banyak pembatasan, karena negaranya menjadi negara terbaru yang melampaui 100.000 kematian akibat Covid-19 sejak pandemi dimulai.
Badan pengendalian penyakit nasional mengatakan pihaknya mencatat 351 kematian sehubungan dengan virus corona selama 24 jam terakhir, menjadikan total korban menjadi 100.119. Di Eropa, Jerman adalah negara kelima yang melewati tanda itu, setelah Rusia, Inggris, Italia, dan Prancis.
“Tentu saja ini adalah hari yang sangat menyedihkan karena kami harus berduka atas 100.000 korban virus corona,” kata Merkel pada konferensi pers di Berlin. “Dan sayangnya, saat ini, lebih dari 300 kematian bertambah setiap hari.”
Pemimpin lama Jerman, yang saat ini menjabat sebagai juru kunci sampai penggantinya dilantik, memperingatkan bahwa ratusan kematian sudah mengancam.
”(Kematian) berkorelasi sangat jelas dengan jumlah infeksi yang terjadi,” katanya. “Kami tahu berapa banyak orang rata-rata tidak selamat dari penyakit ini.”
Institut Robert Koch, sebuah badan federal yang mengumpulkan data dari sekitar 400 kantor kesehatan regional, mengatakan Jerman membuat rekor untuk kasus yang dikonfirmasi setiap hari – 75.961 – dalam periode 24 jam terakhir. Sejak awal wabah, Jerman telah memiliki lebih dari 5,57 juta kasus Covid-19.
”Situasinya sangat serius karena kami masih dalam pertumbuhan eksponensial dan karena kasus yang kami lihat sakit hari ini pada dasarnya adalah pasien yang akan dirawat intensif dalam 10 atau 14 hari,” kata Merkel.
Dia menyambut baik pengumuman pemerintah Jerman yang menunggu pada hari Rabu bahwa mereka akan membuat kelompok ahli permanen baru untuk memberi nasihat kepada para pejabat tentang cara mengatasi pandemi.
Sementara jumlah infeksi harian lebih tinggi daripada yang terlihat selama gelombang musim dingin terakhir, saat ini ada lebih sedikit kematian harian per kasus yang dikonfirmasi. Para ahli berpendapat ini karena vaksinasi, yang mengurangi kemungkinan penyakit serius.
Namun, rumah sakit telah memperingatkan bahwa tempat tidur perawatan intensif hampir habis, dengan hampir 4.000 sudah ditempati oleh pasien Covid-19. Beberapa rumah sakit di selatan dan timur negara itu telah mulai memindahkan pasien ke daerah lain.
Angkatan udara Jerman telah menempatkan dua pesawat medevac khusus dalam keadaan siaga untuk mengangkut pasien ICU ke daerah-daerah dengan tempat tidur gratis.
Manajer umum asosiasi rumah sakit Bavaria, Roland Engehausen, mengatakan jumlah kasus baru perlu turun tajam.
“Jika tidak, kita akan menghadapi situasi dramatis antara Natal dan Tahun Baru yang belum pernah kita lihat sebelumnya,” katanya kepada kantor berita Jerman, dpa.
Saxony, di timur laut, menjadi negara bagian Jerman pertama yang mencatat jumlah mingguan kasus terkonfirmasi di atas 1.000 per 100.000 penduduk pada Kamis. Ini memiliki tingkat vaksinasi terendah – pada 57,9% – di antara 16 negara bagian Jerman.
Pemerintah telah mendesak orang-orang yang divaksinasi lebih dari enam bulan yang lalu untuk mendapatkan booster, dan mereka yang belum divaksinasi sama sekali untuk mendapatkan suntikan pertama mereka. Para pejabat mengatakan 68,1% dari 83 juta penduduk Jerman telah divaksinasi lengkap, jauh di bawah tingkat minimum 75% yang ditargetkan pemerintah.
Pemimpin kiri-tengah Olaf Scholz, yang siap menggantikan Merkel sebagai kanselir bulan depan, menyerukan pada hari Rabu untuk vaksinasi wajib di panti jompo yang merawat orang-orang yang sangat rentan – dan membuka kemungkinan untuk memperluas tindakan itu kepada orang lain.
”Vaksinasi adalah jalan keluar dari pandemi ini,” kata Scholz.
Pakar kesehatan Partai Sosial Demokrat Karl Lauterbach, seorang ahli epidemiologi terlatih, mengutip kasus bintang sepak bola Bayern Munich Joshua Kimmich sebagai kisah peringatan bagi mereka yang percaya bahwa mereka dapat menghindari virus dan vaksin. Kimmich, yang ragu-ragu untuk mendapatkan suntikan, dinyatakan positif minggu ini. Bayern mengatakan pada hari Rabu bahwa Kimmich “baik-baik saja.“
“Kasus ini menunjukkan betapa sulitnya orang yang tidak divaksinasi untuk menghindari Covid akhir-akhir ini,” kata Lauterbach di Twitter.
Merkel tidak menjawab pertanyaan tentang vaksinasi wajib untuk semua, yang telah diusulkan oleh beberapa pejabat senior Jerman dan asosiasi dokter perawatan intensif negara itu. Tapi dia mengatakan harus ada “ lebih banyak pembatasan pada kontak.”


Posted By : togel hongkonģ